Cabuli Dua Orang Siswi, Guru di Medan ditangkap Polisi

oleh -37 views
Guru Bejat Ditangkap Polisi
Guru Bejat Ditangkap Polisi

SUMUT (LK) – Kejahatan bisa terjadi dimana saja dan kapan saja, bahkan orang terdekat bisa menjadi pelaku, seperti yang terjadi di Kota Medan, dimana seorang guru berinsial PG (49) tega melakukan pencabulan terhadap dua orang siswi SMK.

Pelaku akhirnya berhasil ditangkap dan diamankan tim Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Medan, Pelaku sendiri diketahui mengajar di salah satu SMK di Kota Medan, Sumatera Utara.

Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko menjelaskan bahwa PG diamankan pada 14 Oktober 2021. Pelaku dibekuk tidak jauh dari rumahnya di Kota Medan.

“Pelaku sudah kita amankan, awalnya orangtua korban melapor dan kita tindaklanjuti,” terang Riko dalam jumpa pers, Kamis (21/10).

Lanjut, Riko mengatakan, berdasarkan hasil penyelidikan yang dilakukan Unit Perlindungan Perempuan dan Anak Satreskrim Polrestabes Medan, peristiwa ini diduga terjadi pada 16 September 2021.

“Pelaku mengajak korban pertama untuk makan siang di salah satu kafe di Kota Medan. Setelah mengiyakan ajakan pelaku, bukannya dibawa ke Kafe, korban malah dibawa ke hotel melati di kawasan Jalan Jamin Ginting, Kota Medan. Di dalam kamar hotel, PG membujuk rayu hingga akhirnya korban menuruti permintaan bejat sang oknum guru tersebut,” bebernya.

Usai melampiaskan nafsu bejatnya, pelaku sempat tertidur. kesempatan itu diambil korban untuk menghubungi orang tuanya dan menceritakan apa dialaminya. Selanjutnya, ibu korban menghubungi PG melalu handphone korban.

“Saat itu ibu korban menelpon pelaku dan membuat pelaku terbangun. Saat ditanya oleh ibu korban, pelaku tak mengakui kalau korban sedang bersamanya di hotel,” kata Riko.

Ironisnya lagi, korban ditinggal begitu saja oleh pelaku dan tinggalkan uang untuk ongkos pulang.

“Usai ditelpon oleh ibu korban, pelaku pun meninggalkan korban begitu saja di hotel sambil memberikan uang sebesar Rp20 ribu,” kata Riko.

Beberapa hari kemudian, hal yang sama dialami siswi lainnya. Dengan modus dilakukan pelaku mengajak jalan-jalan korban dengan mobilnya. Setiba di jalan tol, PG memberhentikan laju mobilnya.

Korban sempat melawan pelaku, tapi PG terus memaksa hingga mengancam korban akan ditinggalkan di jalan tol. Korban pasrah lalu menuruti keinginan pelaku.

Setelah itu, keluarga korban tidak terima perbuatan PG. Membuat laporan ke Mako Polrestabes Medan. Riko pun mengimbau kepada korban lain yang pernah mengalami tindak pelecehan pelaku agar tidak takut membuat laporan ke polisi.

“Pelaku kita tangkap tak jauh dari rumahnya. Selain dua korban ini, Ada korban lainya yang merupakan alumni sekolah tersebut dan juga sudah membuat laporan pengaduan. Kami harap jika ada korban lainya agar bisa melaporkanya pada kepolisian,” jelas Riko.

Atas perbuatannya bejatnya, PG dijerat dengan pasal Pasal 82 ayat 1, ayat 2 UU Perlindungan Anak. “PG terancam hukuman minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara,” sebut perwira melati tiga itu.

Editor : Yusman
Sumber : Viva

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.